Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 38

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 9 – Omahsyat Sunfish (3)


[Konstelasi Secretive Plotter penasaran dengan penipuan Anda.]

[Rasi bintang telah mensponsori kamu 200 koin.]

Pemenang gunting kertas batu itu diputuskan dalam sekejap. Wajah Lee Gilyoung sedikit memerah sementara Jung Heewon memiliki ekspresi puas. Lee Jihye menjatuhkan diri ke tanah dengan ekspresi hancur.

“…Ini konyol!”

Sayangnya, saya tidak bisa membaca pikiran Lee Gilyoung sehingga dua ampul pergi kepadanya.

“Kamu tidak harus memberikannya kepadaku …”

“Ambil.”

Dia lucu. Saya membelai kepala Lee Gilyoung.

Selain itu, Jung Heewon memenangkan dua Ampul Peningkatan Stamina. Jung Heewon menerimanya dengan senyum.

“Terima kasih. Sejauh ini sulit dengan stamina saya. ”

Hanya Lee Jihye yang tidak mendapatkan ampul.

“Bagaimana kamu bisa mengalahkanku 18 dari 20 kali? Apakah kamu curang? “

“Aku awalnya pandai gunting kertas batu.”

“Apakah kamu benar-benar akan melakukan ini? Tidak bisakah kamu memberi saya hanya satu … “

“Kamu punya Yoo Jonghyuk.”

Saya mengabaikan rengekan Lee Jihye dan mengemasi ampul.

Jung Heewon menepuk pundak Lee Jihye yang kesal sambil menatap pedang bersinar Lee Jihye.

“Adik perempuan, dunia harus adil.”

* * *

Dudududu. Terdengar baling-baling helikopter. Lee Gilyoung memandang pulau dinosaurus yang jauh dan bertanya, “Hyung, tidak bisakah aku membawanya ke lantai berikutnya?”

Belalang sembah yang besar itu duduk di pangkuan Lee Gilyoung dan berbicara dengan Lee Gilyoung. Belalang sembah menggosokkan antenanya pada rahang Lee Gilyoung.

“Sayangnya, kamu tidak bisa menerimanya.”

Lee Gilyoung memeluk belalang sembah dengan ekspresi sedih.

“… Jaga Titano.”

Kwiiik.

Dia sudah memberinya nama. Sayangnya, monster yang diciptakan di Teater Dungeon tidak bisa pindah ke lantai lain.

Namun, barang bisa dibawa ke lantai lain. Sebagai contoh, saya memiliki ampul yang meningkatkan statistik dan item yang saya pegang sekarang.

[Ampul DNA Tyrant T-Rex]

Ampul emas adalah alasan paling menentukan untuk memilih film ini. Itu adalah item yang meningkatkan semua statistik sebanyak 10 selama 30 menit setelah konsumsi. Meskipun memiliki kelemahan bahwa itu hanya bisa digunakan di Teater Dungeon, tidak mungkin untuk menembus lantai terakhir penjara bawah tanah ini tanpa item ini.

Apalagi jika Yoo Jonghyuk berada dalam situasi terburuk seperti yang saya pikirkan.

Belalang sembah yang dilepaskan oleh Lee Gilyoung terbang di udara dan langit yang gelap mulai runtuh.

[‘Kredit Akhir’ pertama telah tercapai.]

[Pemain: Kim Dokja, Jung Heewon, Lee Jihye, Lee Gilyoung.]

[Anda telah mendapatkan 500 koin sebagai kompensasi.]

Saya merasakan pusing dan kami muncul di lantai dasar lagi. Setelah kami melarikan diri, film yang dipasang di dinding robek. Itu bukti bahwa kami dengan aman membersihkannya. Lee Jihye mengeluh.

“Apakah kamu harus melewati beberapa lantai lagi seperti ini?”

“Yoo Jonghyuk akan memecahkan sebagian besar sehingga akan lebih cepat dari yang kamu pikirkan.”

Kami langsung menuju ke lantai dua melalui eskalator. Dari lantai dua, ruang yang tersisa sempit karena itu adalah teater penuh. Jung Heewon bertanya.

“Tidak ada perubahan?”

Tidak peduli berapa lama kami menunggu, lingkungan di lantai dua tidak berubah. Kamera tidak terlihat dan pemutarannya juga tidak dimulai. Melihat lebih dekat, semua poster di lantai dua robek. Lee Jihye memperhatikan sesuatu.

“Apakah hanya film-film yang poster-posternya utuh?”

Saya memeriksa poster yang sobek satu per satu.

Pacific Rim disutradarai oleh Guillermo del Toro … sebuah film robot yang meluruskan? Sangat buruk. Jika ini masih utuh maka saya bisa mendapatkan hadiah dari Sarung Tangan Hardened.

Awal yang disutradarai oleh Christopher Nolan … itu bagus bahwa yang ini robek.

“Wow, aku ingin menonton ini.”

Saya melihat poster yang dilihat Lee Jihye.

“Apakah kamu menyukai pahlawan super?

“Iya.”

“Itu beruntung. Kalau tidak, Anda akan membencinya setelah ini. “

“…Saya melihat.”

Di poster robek, sebuah rakasa hijau menderu di  kami.Kami  pergi langsung ke lantai tiga.

“Di sini sama saja.”

Semua poster di lantai tiga juga robek. Yoo Jonghyuk dengan benar menyapu bersihnya. Itu beruntung karena ada banyak film berbahaya di lantai tiga.

Tujuan Akhir disutradarai oleh James Wan … bajingan itu Yoo Jonghyuk, bagaimana dia memecahkan ini? Ini adalah film pemusnahan.

“Kita naik lebih cepat dari yang saya harapkan?”

Tidak seperti suara cerah Jung Heewon, saya gugup setiap kali kami naik lantai. Membersihkan Dungeon Teater membutuhkan keberuntungan. Beberapa poster di setiap lantai tidak tercakup dalam Ways of Survival. Yoo Jonghyuk tidak menghapus semua film.

Ada pesan sistem ketika kami memasuki lantai empat.

[Anda telah memasuki lantai empat.]

Sorotan turun tanpa memberi saya waktu untuk melihat poster. Jung Heewon mengumpulkan kedua tangan dan berdoa.

“Tolong jangan menjadi film hantu …”

Saya melirik Jung Heewon dan dia memberi saya alasan.

“Hantu tidak bisa dibunuh dengan pedang.”

… Inilah alasannya.

[Pemutaran telah dimulai!]

Latar belakang berubah dan ketika kami membuka mata kami, angin laut bertiup di haluan kapal.

“Ini…?”

Garam terasa di mulutku dan cakrawala terbuka membentang di depanku. Saya terpesona oleh pemandangan laut. Saya telah bekerja setiap hari dan sudah beberapa tahun sejak saya bepergian ke mana saja.

“Apa film ini?”

Di sebelah saya, Jung Heewon mengenakan gaun panjang penuh.

Suara biola terdengar dari dalam kapal pesiar dan ada suara orang-orang yang bersemangat. Itu adalah suasana yang sangat romantis dari sebuah film …

Oh, aku tahu film apa ini.

Kemudian suara Lee Jihye terdengar. “Oh, mempercepat tiba-tiba …”

Saya menoleh ke belakang dan melihat bahwa Lee Jihye sedang muntah. Jung Heewon bergegas mendekat dan menepuk punggungnya. Setelah muntah lama, kata Lee Jihye.

“Uh, aku mabuk laut.”

“Tidak apa-apa, hanya muntah.”

… Saya sudah bertanya-tanya ini sejak beberapa waktu yang lalu. Mengapa Duke of Loyalty and Warfare memilih Lee Jihye? Tidak, saya membaca novel tetapi saya tidak ingin tahu.

“Tapi Unni … apakah ini filmnya? Perahu yang tenggelam. “

“Sepertinya begitu.”

“Lalu … mungkin Unni adalah ‘Kate Winslet?'”

Lee Jihye memandangi gaun Jung Heewon seolah dia iri, lalu dia menatapku.

“Lalu Ahjussi adalah … DiCaprio? Uweeeek! ”

Entah kenapa aku merasa galak ketika melihatnya muntah setelah mengatakan itu. Pada saat ini, Lee Gilyoung muncul dari belakangku.

“Hyung!”

Lee Gilyoung mengenakan pakaian formal. Pakaian ini agak akrab …

Lagi pula, semua orang berkumpul.

“Tidak ada waktu.”

Kapal itu sekarang tenggelam. Sayangnya, solusi untuk film ini tidak muncul di Ways of Survival.

Bagaimana kita bisa mengalahkan Titanic? Apakah ini pertarungan dengan laut?

Lee Jihye adalah orang pertama yang berkomentar.

“Lagi pula kapal itu tenggelam. Apakah kita hanya harus tenggelam dengan itu? “

“Itu sedikit …”

Itu membuat frustrasi. Akan lebih baik jika film ini memiliki musuh yang jelas untuk dihancurkan.

“Ayo cari penjahat Hyung.”

Ini adalah pendapat Lee Gilyoung. Saya tidak tahu apakah ada penjahat yang jelas dalam film ini., Tetapi karena saya tidak dapat memikirkan hal lain, saya memutuskan untuk mengikutinya.

“Kalau begitu mari kita menangani penjahatnya.”

Kami mulai bergerak. Ngomong-ngomong, siapa penjahat film ini? Terakhir kali saya menonton Titanic …

Tapi saya tidak perlu khawatir. Penjahat datang untuk menemukan kami. Seorang pria berjas bersih sedang menatap ke sini.

“Jack Dawson!”

Tunggu, Jack Dawson … peran yang dimainkan DiCaprio? Tapi pria itu tidak menatapku.

“…Saya?”

… Dia adalah DiCaprio? Aku menghela nafas ketika melihat Lee Gilyoung.

* * *

Setelah beberapa saat, kami menculik seseorang yang kami pikir adalah penjahat film tersebut. Tetapi ketua teater itu tidak menanggapi. Itu tidak cukup untuk menculiknya …

Aku ragu-ragu sejenak sebelum membuka mulut.

“Kemudian…”

“Ayo bunuh dia.”

Lee Jihye menarik pedangnya dan mengarahkannya. Itu terjadi pada seorang pria yang berjuang sementara tubuhnya diikat.

“Ketua teater itu psikopat? Maka bukankah jawaban untuk membunuhnya dengan cepat? “

Saya juga berpikir begitu. Tidak, saya yakin akan hal itu.

Itu adalah jawaban untuk film lain seperti ini di Ways of Survival. Tapi Jung Heewon menatap pria itu dengan ngeri dan tak terduga berkata,

“Tapi … dia terlihat seperti orang sungguhan.”

“…Hah?”

“Ini film tapi dia seperti orang sungguhan.”

Mengejutkan bahwa Jung Heewon mengatakan ini ketika dia menundukkan yang lemah beberapa hari yang lalu. Kemudian lagi, Jung Heewon mengatakan sesuatu seperti ini: ‘Saya mungkin pembunuh tetapi saya tidak ingin menjadi monster.’

Lee Ji-hye bertanya, “Unni, apa yang kamu katakan tentang hal sentimental sekarang? Anda tidak ingin membunuhnya? “

“Tidak, bukan itu …”

“Adalah baik untuk menyelamatkan orang. Tetapi jika orang ini tidak mati, kita akan mati. Kami benar-benar hidup tetapi pria ini hanya karakter! “

Karakter …

Saya merasa bingung dengan kata-kata Lee Jihye.

Jung Heewon menatapku. “…Anda pikir begitu?”

“Bahkan jika orang ini adalah orang yang ‘nyata’, dia tetaplah orang jahat! Mengapa membunuhnya buruk? “

Kata-kata Lee Jihye mungkin benar. Orang ini jelas penjahat skenario dan akan melakukan hal-hal buruk. Jadi tidak apa-apa membunuhnya. Lucunya, itu adalah logika yang sering dibicarakan Yoo Jonghyuk di Ways of Survival.

Saat aku membuka mulut, Lee Jihye buru-buru menghunus pedangnya.

“Huh, apa ini? Tuan bisa sekarat sekarang! ”

Pisau itu turun dan menembus dada pria itu. Darah mengalir deras. Itu sangat realistis. Kemudian pesan sistem terdengar.

[Pemilik teater puas dengan perubahan akhir film.]

[Buritan kapal akan mengarah ke lantai berikutnya.]

“Dengar, aku melakukannya dengan benar. Baik?”

Lee Jihye berteriak penuh kemenangan.

Jawabannya jelas tidak salah. Ketua teater mengakui ini dan rasi bintang akan memberikan koin untuk tindakan kami. Kami akan bertahan dengan koin-koin ini.

Itu adalah cara hidup yang menghancurkan dunia ini.

[‘Kredit Akhir’ kedua telah tercapai.]

[Pemain: Kim Dokja, Jung Heewon, Lee Jihye, Lee Gilyoung.]

[Anda telah mendapatkan 500 koin sebagai kompensasi.]

Kami tidak bisa mendapatkan item hadiah dari Titanic. Dengan demikian, kami langsung menuju lantai berikutnya dan mengikuti panduan pesan sistem.

[Anda telah memasuki lantai lima, ruang hadiah.]

Begitu kami menaiki eskalator, ruang hadiah akhirnya muncul.

“Ruang hadiah? Itu bukan film yang menakutkan? “

“Ini adalah ruang pameran. Itu adalah tempat yang mereka gunakan untuk menunjukkan alat peraga film asli. “

Sebenarnya, saya tahu ini, tetapi sekali lagi saya bertindak bodoh.

Berbagai alat peraga film muncul di tabung kaca. Peralatan dan kostum yang digunakan oleh karakter utama dari berbagai film, aksesoris panggung …

Lucunya mereka bukan lagi alat peraga.

Jung Heewon mendekati tabung gelas dan berteriak.

“Ya Tuhan, lihat ini!”

[Mikazuki Munechika – Replika] Pedang kelas.

Mata Jung Heewon berbinar saat dia melihat tabung gelas dan aku mengangguk.

“Kamu akhirnya mendapatkan pedang yang tepat, Heewon-ssi.”

“Whoa …”

Itu jelas pedang yang hebat pada pandangan pertama. Pisau tanduk aslinya awalnya tidak sebanding dan tidak kurang jika dibandingkan dengan pisau Lee Jihye.

Jung Heewon mulai mengayunkan pedang di tangannya.

“Bukankah ini luar biasa? Itu ringan dan bergerak dengan benar! “

Saya belum pernah melihat Jung Heewon seperti ini.

[Karakter ‘Jung Heewon’ sangat berterima kasih padamu.]

Tidak berarti.

Tujuan utama menargetkan Teater Dungeon adalah ‘kompensasi’ lantai lima. Teater Dungeon adalah tempat yang bagus untuk bertani untuk barang-barang sejak dini. Secara khusus, Jung Heewon akan menjadi lebih kuat dengan senjata ini.

[Item hadiah dibatasi hingga dua per orang.]

Itu bukan orang ‘peninggalan bintang’ asli itu adalah prop film, tetapi versi replika memiliki karakteristik item asli. Item A-grade mendekati penipuan pada tahap awal.

Ngomong-ngomong, Yoo Jonghyuk sudah melewati sini. Dua item sudah hilang.

“Pilih barangmu. Masing-masing hanya dapat memperoleh dua jadi pilihlah dengan hati-hati. ”

Saya mengatakan kepada Jung Heewon untuk memilih item yang Yoo Sangah bisa gunakan sementara saya menemukan satu untuk Lee Hyunsung. Yang ini sepertinya bisa digunakan.

[Replica Shield-Hercules] Perisai kelas.

Bagus … itu adalah item yang tidak bisa dibandingkan dengan Perisai Besi Tua. Saya memikirkan bagaimana mata Lee Hyunsung akan bersinar dengan kesetiaan terhadap saya dan sudah terasa hangat.

Lee Jihye, yang mengaku sebagai penggemar superhero, mencoba menarik item dari sudut.

“Ah, kenapa aku tidak bisa memegang ini?”

Saya mendekat. Ini dia.

[Mjolnir – Replica] Senjata tumpul kelas.

Palu dewa petir, Thor. Itu akan menjadi barang yang sangat besar jika itu adalah peninggalan bintang asli … tetap saja, kualitas aslinya begitu hebat sehingga kinerja replika sangat signifikan.

Saya menyaksikan Lee Jihye mengerang ketika dia meraih palu yang tidak bisa dipindahkan.

“Bukankah ini item yang hanya bisa digunakan oleh seseorang yang spesial?”

“Sial, aku tidak istimewa?”

Pada saat ini, Lee Gilyoung datang di belakangnya dan menjangkau Mjolnir.

“Hei, Nak! Ini adalah milikku…”

Mjolnir dengan ringan diangkat oleh tangan Lee Gilyoung. Lee Gilyoung mengayunkan palu di sekitar sebelum menatapku.

“Hyung, bisakah aku memilikinya?”

“Ya, itu terlihat bagus.”

Lee Jihye sekali lagi tampak terpana.

“Hanya aku yang tidak bahagia … hanya aku …”

Saya mengabaikannya dan mencari item yang tersisa. Mari kita lihat apa yang tersisa.

[Eksternal Reinforced Suit – Replica] Pakaian pelindung tingkat.

Saya tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan tetapi akan menyenangkan untuk melengkapi pertahanan saya. Begitu saya mengenakan jas itu, itu melilit tangan dan kaki saya.

[Kerusakan akibat serangan eksternal berkurang 10%.]

[Kemampuan untuk mendeteksi musuh ditingkatkan.]

[Kamu bisa bergerak lebih gesit dari sebelumnya.]

Itu agak frustasi tetapi masih lebih baik daripada tidak memakainya. Secara khusus, saya berpikir tentang pertarungan menunggu di akhir ini.

Sekarang persiapan sudah selesai.

Karena tidak ada perubahan signifikan di ruang bawah tanah, jelas bahwa Yoo Jonghyuk masih hidup. Jika kami bergerak cepat melalui lantai enam, kami mungkin bisa bertemu di lantai tujuh. Dalam skenario terburuk, jika dia melawan bos di lantai delapan … setidaknya dia masih hidup.

Sekarang, ayo pergi dan dapatkan kembali pengacau kita.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded