Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 4

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Memulai Layanan Berbayar (4)


Tawa muncul. Saya harus menjernihkan mata saya dan melihat lagi untuk melihat apakah itu bohong. Ekstensi file adalah TXT. Lalu orang ini … Hadiah yang ia kirimkan kepadaku adalah salinan novelnya?

[Anda telah memperoleh atribut eksklusif.]

[Slot skill eksklusif telah diaktifkan.]

Saya mendengar pesan di telinga saya setelah menjalankan file. Tidak mengherankan jika dunia berubah menjadi ‘Cara Bertahan Hidup’. Semua korban Ways of Survival memiliki atribut dan keterampilan eksklusif.

Aku diam-diam mengatakan ‘Jendela Atribut’ di pikiranku. Saya perlu tahu atribut yang saya terima.

[Anda tidak dapat mengaktifkan Jendela Atribut.]

Apa? Saya sekali lagi mencoba memanggil ‘Jendela Atribut’ tetapi hasilnya sama.

Itu tidak masuk akal. Ada yang seperti ini? Jika saya tidak bisa menggunakan Jendela Atribut, saya tidak bisa tahu atribut atau keterampilan apa yang saya miliki.

Mengetahui diri sendiri dan satu musuh berarti tidak terkalahkan. Tapi ini adalah situasi di mana aku bahkan tidak mengenal diriku sendiri, apalagi musuh.

Setelah menatap ke luar angkasa untuk sementara waktu, saya menyerah dan memutuskan untuk membaca teks yang penulis berikan kepada saya.

[Kecepatan membaca Anda meningkat karena pengaruh atribut eksklusif.]

Saya tidak tahu apa atributnya, tetapi saya membutuhkan waktu kurang dari satu menit untuk membaca tindakan pertama Ways of Survival berkat efek atributnya.

Aku menemukannya. Tempat di mana jari saya berhenti adalah awal dari pekerjaan, di mana karakter utama melakukan beberapa ‘aksi’ dalam adegan kereta.

「Dia melihat orang-orang berkumpul di pintu belakang gerbong 3707. Roda pemantik yang dipegang erat terasa dingin.

Dalam kehidupan ini, dia benar-benar tidak bisa membuat kesalahan. Dia akan menggunakan segala cara untuk tujuannya.

Ekspresi ketakutan di wajah orang-orang. Dia tidak merasa bersalah.

Semuanya cepat berlalu.

Dia menatap orang-orang dengan mata tanpa ampun. Setelah beberapa saat, ujung jarinya bergerak dan api naik. Kemudian semuanya dimulai. 」

Rasa dingin turun di tulang punggungku dan aku harus membaca bagian itu lagi dan lagi. Alasan ketidaknyamanan saya segera terungkap.

“… 3707.”

Saya secara refleks memeriksa nomor kereta yang saya tumpangi.

[3807].

Gerbong tempat saya berada sekarang berada di belakang gerbong tempat sang protagonis mengendarai. Tanganku sedikit bergetar.

…Tunggu sebentar. Berapa banyak orang yang awalnya selamat dari kereta ini?

「Dia melihat melalui jendela buram di kereta 3807. Sudah terlambat. Itu tidak bisa dihindari. Bagaimanapun, hanya dua orang yang selamat dalam gerbong itu. 」

Hanya dua yang selamat. Itu berarti semua orang mati kecuali dua orang. Dan saya sudah tahu siapa kedua orang itu.

Aku mengangkat kepalaku dan menatap kosong ke arah Yoo Sangah. Mungkin wanita ini akan mati. Aku juga.

“Dokja-ssi, bukankah kita harus menghentikan ini?”

Sesuatu mulai di tempat Yoo Sangah menunjuk. Itu mengerang. Seorang pria muda berjongkok di depan wanita tua itu.

“Sial, aku dalam suasana hati yang buruk dan wanita tua ini terus mengeluh dan mengeluh! Anda tidak akan diam? “

Pria muda itu adalah siswa laki-laki yang bersandar di pintu masuk.

Dia kurus dan memiliki rambut putih yang dicat. Namanya tertulis di lencana yang melekat pada seragamnya.

Kim Namwoon. Itu nama yang saya tahu.

「Hanya Lee Hyunsung dan Kim Namwoon yang selamat dalam gerbong itu. Itu tidak masalah. Hanya mereka yang aku butuhkan. 」

“Bukankah aku sudah bilang padamu untuk tutup mulut?”

Kim Namwoon yang gelisah meraih kerah nenek itu. Kaki nenek yang tak berdaya terhuyung. Telapak tangan Kim Namwoon bergerak di udara.

Menampar. Menampar.

Di masa normal, seseorang akan berlari untuk menghentikan ini. Tapi sekarang tidak ada yang bergerak. Tidak lama sebelum tamparan berubah menjadi pukulan.

“S-Selamatkan aku. Selamatkan aku…!”

Aku bisa mendengar suara tinju keras mengenai daging. Beberapa pria di sekitar Kim Namwoon ragu-ragu tetapi tidak satupun dari mereka ingin maju. Yang mengejutkan, orang pertama yang bertindak adalah Han Myungoh.

“Anak muda, perlakukan seorang penatua seperti ini …!”

Namun, yang dia dapatkan hanyalah suara dicampur dengan cemoohan.

“Tuan, apakah Anda ingin mati?”

“…Apa?”

“Kamu masih tidak mengerti situasinya?”

“Omong kosong apa yang dikatakan bocah ini?”

Kim Namwoon hanya menertawakan Han Myungoh yang mengutuk. Dia menunjuk ke langit-langit gerbong kereta bawah tanah dengan jarinya.

“Tidak bisakah kamu melihat itu?”

Di langit-langit, layar holografik diputar.

[B-Lepaskan aku!]

[Aaaack!]

[Mati! Mati!]

Bukan hanya kereta atau SMA Daepong. Itu adalah video langsung dari orang-orang yang sekarat di seluruh negeri. Kim Namwoon terus berbicara.

“Kamu masih tidak mengerti? Tentara tidak datang untuk menyelamatkan kita. Dan seseorang harus mati. “

“A-Apa yang kamu katakan …?”

“Kita harus memilih seseorang untuk mati.”

Han Myungoh tidak bisa menjawab. Rambut pergelangan tangannya yang terbuka tampak berdiri.

“Tentu saja, aku tahu apa yang kamu pikirkan. Anda harus membunuh rekan senegara Anda untuk hidup. Itu adalah sesuatu yang hanya akan dilakukan oleh para bajingan. Tapi tahukah Anda, itu adalah kekuatan di luar kendali kami. Di luar kendali kami. Kita akan mati jika kita tidak membunuh. Siapa yang akan menyalahkan kita? Apakah Anda akan mati pada akhirnya karena moral Anda? “

“I-Itu …”

“Pikirkan baik-baik. Dunia yang Anda kenal sejauh ini baru saja berakhir. ”

Bahu Han Myungoh bergetar. Bukan hanya Han Myungoh. Keretakan terlihat di mata orang-orang. Itu adalah adegan di mana moralitas yang samar-samar runtuh. Kim Namwoon menaruh irisan di celah itu.

“Dunia baru membutuhkan hukum baru.”

Kim Namwoon. Seorang pemuda yang paling cepat beradaptasi dengan dunia Ways of Survival.

Kim Namwoon berbalik dan melanjutkan meninju neneknya. Kali ini, tidak ada yang menghentikannya. Han Myungoh, para pria lainnya … Bahkan Lee Hyunsung.

Tinju prajurit itu gemetar ketika dia menatap ke udara dengan ekspresi bingung. Mungkin dia juga telah membuat keputusan.

“Huh … Sulit untuk dibunuh. Apakah Anda hanya menonton? Apakah Anda ingin ketinggalan? “

Orang-orang gemetar mendengar kata-kata Kim Namwoon. Ekspresi wajah mereka semudah dibaca seperti kalimat-kalimat dalam novel murahan.

「Jika tidak ada pembunuhan dalam lima menit, semua orang di kereta ini akan mati. 」

Mata orang-orang berubah.

「Jika nenek tidak mati, kita akan mati dalam lima menit …」

Mata paling primitif yang dimiliki makhluk hidup.

“Ya … bajingan ini benar. Jika kita tidak melakukan ini, semua orang akan mati. ”

Pria pertama bergegas menuju Kim Namwoon. Dia menendang wanita tua yang telah pingsan dan meringkuk.

“Sudahkah kamu lupa? Seseorang harus mati! Jadi kita bisa hidup! “

“Ah, sial … aku tidak tahu.”

Yang kedua dan ketiga.

Orang-orang berdiri jauh dari nenek. Orang-orang pengecut yang telah bertahan lama. Mahasiswa universitas merekam ini dengan telepon mereka. Ibu dari anak itu dan Han Myungoh.

Mereka semua digantung nenek, bertujuan untuk kematiannya.

“Mati! Cepat mati! ”

Mereka seperti penjaga yang bekerja sama untuk hukuman mati. Seperti para penjaga yang menarik tuas pada saat yang sama sehingga mereka tidak tahu siapa yang membunuh tahanan, orang-orang ini menendang dan meninju nenek secara pasif.

Dan saya memperhatikan semua ini. Saya berdiri, seperti seseorang yang menyaksikan apa yang terjadi di dunia lain.

Nenek yang namanya tidak saya kenal adalah seseorang yang tidak seharusnya hidup. Dalam skenario aslinya, sang nenek meninggal. Jadi … Bukan dosa untuk mengamati kematian itu.

Pada saat itu, Yoo Sangah bangkit.

“Kamu akan dibunuh.” Aku secara refleks menangkapnya. “Aku sudah bilang jangan bergerak.”

Lengan yang saya pegang bergetar. Yoo Sangah mengepalkan tangannya untuk menyembunyikan gemetarannya.

“Saya tahu saya tahu…!”

“Yoo Sangah-ssi akan mati jika kamu pergi sekarang.”

Mata Yoo Sangah bergetar ketakutan. Walaupun demikian…

Saya menyadarinya. Meskipun genre cerita berubah, beberapa orang masih bersinar terang.

“Yoo Sangah-ssi. Duduk.”

Namun, orang yang bisa mengubah cerita ini bukan Yoo Sangah. Yoo Sangah bukan protagonis di dunia ini.

“Hah? Tapi-“

“Lakukan seperti yang aku katakan, sekali ini saja. Saya tidak akan ikut campur setelah itu. “

Setelah secara paksa menempatkan Yoo Sangah kembali di kursinya, saya menarik napas dalam-dalam dan berbalik. Aku meluruskan punggungku dan bergetar ketika aku menghela nafas. Perlahan aku melonggarkan pergelangan tangan dan pergelangan tanganku.

Sebenarnya, itu sedikit lebih awal untuk maju. Awalnya ini bukan rencanaku.

“… Dokja-ssi?”

Saya tidak menjawab panggilannya ketika saya melihat orang-orang. Orang-orang berniat menyerang nenek.

Saya tidak diam karena saya takut atau Kim Namwoon dan orang-orang, saya juga tidak menyetujui ketidakmanusiawian mereka.

Saya hanya menunggu. Untuk saat itulah saya harus pindah. Jadi…

Kwaang!

Sekarang juga.

“Ack! Apa?”

Sebuah ledakan memenuhi telingaku dan kereta bergetar. Orang-orang berteriak. Asap membubung dari sudut kanan depan gerbong ini. Itu sudah dimulai. ‘Dia’ telah pindah.

Saya menendang dari tanah sekuat yang saya bisa dengan kaki kanan saya. Saya melewati orang-orang yang berteriak dan duduk ke arah nenek.

“Apa? Eeeok! ”

Kim Namwoon bertabrakan denganku dan jatuh ke tanah dengan teriakan. Pada pandangan pertama, sepertinya saya sedang menyelamatkan sang nenek, tetapi itu bukanlah tujuan saya.

Dimana itu? Saya melihat sekeliling dengan cepat.

Seseorang jatuh ke arah nenek karena ledakan. Itu adalah anak kecil yang menangis di tengah-tengah neraka ini. Bocah yang memegang jaring pengumpul serangga sebelumnya.

“Permisi sebentar.”

Saya mengambil jaring dari anak itu.

Begitu saya memasukkan tangan ke jaring, kitin belalang mencapai ujung jari saya. Saya mengambil satu dan meletakkannya di tangan anak itu. Lalu aku berbalik ke arah orang-orang.

“Semuanya berhenti. Anda tidak bisa hidup jika Anda membunuh nenek. “

Suaraku sangat jelas karena kesunyian sementara setelah ledakan. Satu per satu, orang-orang mulai menatapku.

“Katakan saja kamu membunuh nenek. Apa selanjutnya?”

Wajah terkejut mereka terlihat bagus. Biarkan saya memberi tahu Anda sedikit lebih banyak.

“Kematian nenek akan diakui untuk apa yang disebut dokkaebi sebagai ‘pembunuhan pertama’ dan beberapa waktu akan dibeli. Lalu bagaimana selanjutnya? ”

“Ah…”

“Jika apa yang dikatakan dokkaebi itu benar, kalian masing-masing harus membunuh satu hal. Jadi, siapa yang akan Anda bunuh setelah nenek? Apakah Anda akan membunuh orang di sebelah Anda? “

Orang-orang yang memikirkan sesuatu mundur satu sama lain. Kengerian ada di mata mereka. Bahkan, semua orang tahu. Sang nenek hanyalah permulaan.

Kim Namwoon memperhatikan atmosfer yang goyah.

“Haha, apa yang kamu khawatirkan? Kemudian bunuh dia selanjutnya! Pengecut. Jangan khawatir tentang giliran Anda di muka! Peluangnya sama! ”

Saya pikir Kim Namwoon akan mengatakan sesuatu seperti ini. Aku memotongnya dengan sedikit lambaian tangan.

“Tidak perlu bertaruh seperti itu. Ada cara bagimu untuk bertahan hidup, bahkan jika kamu tidak menjadi pembunuh. ”

“Apa?”

“A-Apa itu?”

Orang-orang menjadi sangat gelisah. Ekspresi Kim Namwoon berubah.

“Sudahkah kamu lupa? Skenario kondisi jelas bukan untuk ‘membunuh seseorang.’ ”

Kebanyakan orang masih bingung tetapi beberapa orang memperhatikan sesuatu.

[Bunuh satu atau lebih makhluk hidup.]

Betul. Sejak awal, kata ‘orang’ tidak pernah ditentukan dalam isi skenario.

Bunuh satu atau lebih makhluk hidup. Dengan kata lain, kehidupan apa pun adalah mungkin. Seseorang yang cerdik berteriak di jaring koleksi di tanganku.

“Serangga! Serangga! ”

Belalang melompat di jaring koleksi. Mata orang-orang bersinar. Aku mengangguk.

“Itu benar, serangga.”

Saya memasukkan tangan saya ke jaring dan mengeluarkan belalang. Itu yang gemuk yang saya lihat sebelumnya.

“B-Berikan itu padaku! Segera!”

“Hanya satu! Saya hanya butuh satu! ”

Aku melangkah mundur perlahan ketika aku melihat orang-orang yang mendekat. Saya sekarang menghadapi kegilaan yang meledak-ledak yang mencoba membunuh nenek. Namun senyum muncul. Mengapa? Bahkan dalam ketegangan yang menakjubkan ini, mengapa hatiku berdetak dengan sukacita?

“Apakah kamu menyukainya?”

Saya melambaikan jaring seperti seorang pelatih yang memprovokasi seekor binatang. Beberapa orang yang tidak sabar melompat ke arah saya.

“Kalau begitu tangkap mereka!”

Saya menghancurkan belalang di tangan saya.

[Kamu telah mencapai prestasi ‘First Kill’!]

[100 koin telah diterima sebagai kompensasi tambahan.]

Pada saat yang sama, saya melemparkan jaring di tangan saya yang lain sekuat mungkin. Itu menuju sisi berlawanan dari daerah di mana nenek dan orang banyak berkumpul.

“Ini gila!”

Serangga dilepaskan dan melompat sekuat tenaga untuk kebebasan.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded