Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 41

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 9 – Omniscient Sunfish (6)


“Apa?”

” Apakah kamu…? 」

Saya terkejut dengan perubahan pikiran yang tiba-tiba. Tentunya dia tidak mendapatkan kembali akal sehatnya setelah mendengar kata-kata saya? Bagaimana bisa?

Saya agak bingung. Pertama, saya tidak memulai operasi ini dengan harapan hasil seperti itu.

[The ‘Teater Master Simulacrum’ malu.]

[The ‘Teater Master Simulacrum’ telah memperkuat kontrolnya pada karakter ‘Yoo Jonghyuk.’]

“Kuaaak …!”

Mata Yoo Jonghyuk kembali kabur.

Memang. Saya telah merasakan harapan tetapi tidak masuk akal baginya untuk bangun sendiri. Kalau tidak, dia tidak akan menjadi mola-mola. Saya akan berterima kasih jika dia tidak bunuh diri. Pedang Yoo Jonghyuk bergetar.

[Karakter ‘Yoo Jonghyuk’s Memecah Energi Langit’ telah berkembang!]

Sementara itu, keterampilan yang diterima melalui Transmisi menjadi lebih kuat. Itu berkat bakat karakter utama.

White Pure Star Energy secara bertahap runtuh saat saya terus berjuang. Saya tidak tahu apakah itu adalah batas dari keterampilan itu sendiri atau perbedaan dalam bakat.

Aku melirik Lee Gilyoung. Darah mengalir dari hidung Lee Gilyoung. Waktunya telah tiba.

“Jonghyuk.”

Mungkin setelah hari ini, Yoo Jonghyuk akan menjadi sangat kuat. Aku mendorong pedangnya sejauh yang aku bisa.

“Apakah Anda ingat apa yang saya minta sebelumnya? Saya bertanya apakah saya bisa memukul Anda? “

Ada perbedaan dalam bakat alami. Dalam beberapa tahun ke depan, Yoo Jonghyuk akan menjadi lebih kuat dari saya.

Tetapi tidak sekarang. Setidaknya untuk sekarang.

“Kau menyuruhku untuk memukulmu jika aku bisa. Apakah kamu ingat?”

Jika saya melakukan ini sekarang, maka setidaknya untuk sesaat …

[Bilah Iman diaktifkan!]

[Pilihan khusus Iman yang Tidak Terputus diaktifkan.]

[Properti eter diubah menjadi ‘api.’]

Saya bisa mengalahkan pria konyol ini.

Eter Blade. Eter api muncul di ruang kosong.

Hwaruruk!

Yoo Jonghyuk terkejut dengan serangan mendadak itu dan mundur beberapa langkah. Dia secara naluriah merasa bahwa itu adalah sesuatu yang luar biasa. Tapi sudah terlambat.

[Stigma ‘Song of the Sword’ telah digunakan.]

Song of the Sword. Itu adalah salah satu buff tempur terkuat yang dibanggakan oleh Duke of Loyalty dan Warfare.

[Pedangmu diisi dengan kata-kata yang ditinggalkan oleh Duke of Loyalty and Warfare.]

Ada variasi besar dalam kekuatan serangan tergantung pada syair mana yang dinyanyikan, tetapi itu adalah keterampilan yang sempurna bagi saya saat ini.

「Menembak panah seperti hujan dan melindungi generalissimo dari senjata yang ditembakkan di semua sisi. 」

Untungnya, itu adalah ayat dari Nanjung Ilgi. ( Tautan Wiki )

Kekuatan sihir yang sangat besar muncul dan semua eter yang terbakar disatukan. Aku mengayunkannya ke arah Yoo Jonghyuk.

「Kekacauan itu seperti badai. 」

Eter api itu berbentuk panah dan mulai membombardirnya. Itu adalah serangan yang tidak bisa digunakan untuk waktu yang lama karena kekuatan sihir yang tidak memadai. Namun, ini sudah cukup.

Dudududududu!

“Kuooh!”

Banyak luka merah muncul di seluruh tubuh Yoo Jonghyuk.

Di dunia terkutuk ini di mana koin mewakili semua nilai dan rasi bintang memutuskan perkembangan dunia, aku masih membutuhkan Yoo Jonghyuk.

Jadi, saya akan melindunginya hari ini.

Hwaruruk!

Tindakan Yoo Jonghyuk berhenti saat api membakar daerah itu. Perlawanan Api-nya berarti itu mungkin bukan pukulan serius, tapi itu cukup untuk memaksanya menjadi tidak aktif. Saya melihat ‘penguasa teater’ yang duduk di tepi taman.

[The ‘Teater Master Simulacrum’ sangat waspada untuk Anda.]

Sekarang adalah satu-satunya kesempatan. Saya mulai berlari. Di kejauhan, aku bisa melihat kepala teater itu menegang.

Kemudian.

[Karakter ‘Yoo Jonghyuk’ telah menggunakan Recovery Lv. 2!]

Sial, Yoo Jonghyuk sudah mengejarku.

Pemulihan. Itu adalah keterampilan penipuan di mana dia bisa pulih dengan cepat setelah dipukul sekali sehari. Dia sudah mendapatkan skill ini karena Transmisi.

Tidak peduli seberapa cepat saya berlari, saya tidak bisa lebih cepat dari Yoo Jonghyuk yang menggunakan Red Phoenix Shunpo.

Saya mengabaikan master teater di depan saya dan bertabrakan dengan pedang Yoo Jonghyuk. Saya hanya bisa percaya pada kartu terakhir saya. Saya berteriak dengan seluruh kekuatan saya.

“Gilyoung!”

Kukukung!

Saat aku berteriak, ada celah besar di langit-langit Sky Garden.

Kubah hitam yang mengelilingi atap hancur. Yoo Jonghyuk berlari ke arahku juga Yoo Jonghyuk yang dimanipulasi oleh penguasa teater. Dia mendongak kaget melihat langit-langit.

Secara umum tidak mungkin area terlindung dari ‘skenario tersembunyi’ untuk dipecah. Tapi itu mungkin untuk keberadaan ‘tidak umum’.

Di kejauhan, Lee Gilyoung menangis sambil menyeka hidungnya yang berdarah.

“U-Uwahh … uwahhhh …!”

Untuk menghadapi monster, Anda harus memanggil monster.

Kuoooooh!

Seekor serangga besar menggali celah-celah kubah yang rusak.

Berdetak!

Seperti kaca tipis, kubahnya pecah dan atapnya terbelah. Master teater yang tercengang itu berteriak. Monster yang bisa menghancurkan area terlindung dari skenario tersembunyi. Itu seperti belalang sembah raksasa, raja serangga berukuran besar.

[Raja serangga kelas 6, Titanoptera telah muncul!]

Itu adalah penampilan yang menyebabkan merinding. Monster yang bertarung dengan badak beracun tempo hari. Monster ini datang ke sini sebagai tanggapan atas Diverse Communication Lee Gilyoung. Lee Gilyoung tertawa.

“He, hehe … Titano …”

Titano? Jangan bilang … itu memang terlihat mirip tapi pasti tidak.

Kuoooooh!

Mantis mangsa raksasa itu terbang menuju tuan teater. Kemudian Yoo Jonghyuk memblokirnya.

[Karakter ‘Yoo Jonghyuk’ telah menggunakan ‘Strong Self-Defense Lv. 4 ‘.]

Kwaaaaang!

Ada suara besar dan tubuh Yoo Jonghyuk didorong ke lantai atap. Namun Yoo Jonghyuk masih berdiri.

Ku ku ku ku!

… Dia benar-benar monster yang konyol. Dia bisa melakukan dengan spesies kelas 6 dengan kemampuannya saat ini? Yoo Jonghyuk bahkan meluncurkan serangan balik.

Kyaooooh!

Titanoptera menjerit karena pukulan keras itu. Anehnya, Yoo Jonghyuk setara dengan raja serangga kelas 6.

Mungkin itu sesuatu yang dia lihat saat bertarung denganku. Warna master teater kembali. Yoo Jonghyuk kuat. Itu adalah situasi yang tiba-tiba tetapi ketua teater berpikir dia bisa menang.

Dia salah. Dia seharusnya menatapku.

Aku berlari ke arah ahli teater lagi. Tidak ada yang tersisa di Diverse Communicaton. Saya tidak akan membiarkan upaya Lee Gilyoung sia-sia.

[Bilah Iman diaktifkan!]

Ketua teater terlambat menemukan saya dan berteriak.

Simulacrum master teater.

Menurut pengaturan Ways of Survival, bos bernama ini dibuat dengan segenap hati dan jiwa rasi bintang. Banyak waktu berlalu dan dia dalam kondisi memburuk, menjadi bos dari skenario tersembunyi. Namun … dia masih bisa menembus Penghalang Mental Yoo Jonghyuk.

Orang yang menerima perlindungan ilahi dari rasi bintang. Dia tidak pernah penurut.

[The ‘Teater Master Simulacrum’ telah memicu ‘Simulacra.’

Itu adalah keterampilan mengigau pada tingkat yang lebih tinggi dari Penjara Selamat Datang sang penonton.

Ruang di sekelilingnya terdistorsi dan semua jenis ilusi muncul. Monster-monster itu tampak lebih dekat dengan kenyataan daripada ilusi.

Tikus tanah, groll, badak beracun, T-rex … Monster yang aku temui sejauh ini berlari ke arahku. Gigi dan cakar kekerasan yang ganas merobek dan mencakar saya, tetapi saya tidak berhenti. Saya tidak takut. Itu semua palsu. Mereka tidak ada. Mereka semua fiksi dari sebuah novel.

Saat Bilah Iman mencapai lehernya.

[The ‘Teater Master Simulacrum’ telah memicu ‘Erosi Mental.]

Erosi Mental. Itu adalah keterampilan manipulasi kognitif canggih yang digunakan pada Yoo Jonghyuk. Saya tidak takut karena saya memiliki Dinding Keempat. Tapi sesuatu yang tidak terduga terjadi saat dia menembus kepalaku.

[The ‘Teater Master Simulacrum’ malu.]

Jurang ego.

Semua jenis pikiran berkumpul dan halaman Ways of Survival berkibar.

– I -Ini?  Ini adalah…!

Banyak teks memancarkan cahaya redup dan mengambang dalam kegelapan. Bab-bab Cara Bertahan Hidup yang telah saya baca.

[Keterampilan eksklusif, ‘Dinding Keempat’ diaktifkan!]

Kulit master teater berubah saat dia menggali kepalaku. Dia melihat senar di sekelilingnya dan wajahnya memutih.

– Jangan, katakan, aku, kamu … ahhh!

Ini adalah hal terakhir yang dia katakan. Anehnya, dia menatapku dengan kagum.

Saat Blade of Faith hendak melewati lehernya, cahaya yang menyilaukan datang dari tubuhnya. Itu seperti hantu menyentuh cahaya ilahi atau hukuman karena melanggar tabu.

Dia dihancurkan tanpa jejak.

Saya melihat ke bawah ke tangan saya dan merasa bingung.

…Apa yang baru saja terjadi?

[‘Teater Simulacra Master’ telah terbunuh untuk pertama kalinya.]

[Anda telah memperoleh 9.000 koin sebagai kompensasi.]

[Anda telah memenuhi persyaratan untuk menghapus skenario tersembunyi!]

[Anda telah memperoleh 4.000 koin sebagai kompensasi.]

Pesan-pesan ini naik. Aku menoleh ke belakang dan melihat Yoo Jonghyuk pingsan setelah dibebaskan dari kontrol master teater. Untungnya, dia tidak mati. Hal yang sama berlaku untuk Lee Gilyoung, yang secara paksa menggunakan Diverse Communication.

“Hyung …”

Saya bergegas dan memeluk Lee Gilyoung. Lee Gilyoung kehilangan kekuatan dan pingsan di tanganku.

[Penghalang yang mengelilingi Teater Dungeon telah menghilang.]

Penghalang yang menutupi langit-langit menghilang dan aku memandang raja serangga. Mengejutkan, ia berbalik dan melarikan diri. Rasanya semua bunga lenyap. Aku menghela nafas lega.

Sudah berakhir.

“…Apakah kamu baik-baik saja?”

Jung Heewon dan Lee Jihye terhuyung-huyung.

“Saya baik-baik saja. Heewon-ssi? “

“Saya baik-baik saja. Untungnya, Jihye aman. ”

Lee Jihye banyak dipukul oleh Yoo Jonghyuk dan dia tidak bisa berbicara karena mulutnya bengkak.

[Waktu akhir untuk skenario utama ketiga semakin dekat!]

Mungkin sudah waktunya untuk akhir.

Saya melihat sekeliling atap dan melihat fajar datang, membuat hari lebih cerah. Jika Lee Hyunsung ada di sini, dia akan melafalkan doa ‘tanah air’.

Jung Heewon mengerang.

“Ah … Seoul.”

Area kota yang hancur diterangi oleh cahaya fajar yang redup. Saya mendengar ledakan berselang dari jauh. Sekarang tidak ada lagi kabut beracun. Badak beracun hancur di bawah bangunan yang runtuh. Saya bisa melihat orang-orang berkelahi di antara mereka sendiri. Mereka mungkin adalah kelompok yang mengakhiri skenario sebelum kita. Seluruh lanskap terperangkap di dalam kubah besar.

Itu adalah penghalang besar yang tampaknya pecah.

Saat ini, Seoul diisolasi dalam kubah transparan.

Jung Heewon berkata, “Sungguh … semuanya berakhir.”

Itu adalah adegan yang harus diakui sekali lagi.

Saya melihat bangunan yang runtuh dan berpikir bahwa Mino Soft akan berada di suatu tempat di sana. Yoo Sangah akan kecewa. Itu karena Yoo Sangah adalah orang yang bekerja keras. Lee Gilyoung menggeliat di tanganku.

“Apakah kamu sadar kembali?”

Lee Gilyoung mengangguk dan menunjuk ke langit.

Dari kejauhan, hujan meteor tampak jatuh. Hujan meteor awalnya merupakan cikal bakal dari skenario utama. Namun, jumlah hujan meteor lebih dari sebelumnya.

Itu berarti ‘aula’ akan segera terbuka.

Hujan meteor mungkin jatuh di seluruh dunia.

Jung Heewon mengaguminya.

“Cantik…”

Jung Heewon tidak tahu. Meteor yang tampak indah dari kejauhan akan membuat mimpi buruk bagi orang-orang di tempat itu jatuh.

Sekarang bencana yang lebih besar akan datang.

Lee Gilyoung mengumpulkan tangan kecilnya dan menggumamkan sesuatu. Jung Heewon dan Lee Jihye terdiam untuk sementara waktu. Mungkin mereka juga sedang berdoa.

Itu lucu. Berharap untuk makhluk yang akan menjadi sumber mimpi buruk, mungkin hanya manusia yang melakukan ini di seluruh alam semesta.

Setelah beberapa saat, Lee Gilyoung membuka matanya dan menatapku.

“Hyung tidak membuat permintaan?”

Saya menatap Lee Gilyoung dan menjawab.

“Aku telah membuat permintaan.”

“Apa itu?”

“Gilyoung, kamu seharusnya tidak menanyakan itu.” Jung Heewon memarahinya.

Saya menyaksikan Jung Heewon, Yoo Jonghyuk dan kemudian Seoul runtuh lagi.

“Aku ingin melihat epilog novel itu.”

Lee Gilyoung menatapku dengan bingung.

Aku diam-diam menatap langit. Ada sedikit retakan di langit di atas Seoul. Begitu matahari terbit, para dokkaebis akan membuka neraka baru.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded