Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 45

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 10 – Perang Masa Depan (4)


“Dorong ke pemegang bendera!”

Berdasarkan arah dari mana dia berlari, dia tampaknya menjadi perwakilan dari Grup Myeongdong. Mereka telah bergandengan tangan dengan Dongdaemun.

[Perwakilan Myeongdong ‘Kim Hyuntae’ telah menggunakan efek tambahan dari ‘bendera merah’!]

Itu adalah seseorang yang sudah mengubah warna bendera. Selanjutnya, itu ‘merah.’

Sebenarnya, kunci ‘Perjuangan untuk Bendera’ adalah warna bendera. Mulai dari putih hingga merah, biru tua, coklat, ungu, dan hitam. Bendera memberikan efek yang semakin baik saat warnanya berubah.

[Grup Myeongdong telah menerima efek buff dari bendera merah!]

[Serangan dan pertahanan masing-masing meningkat 5%!]

Jika bendera sudah berwarna merah, itu berarti dia telah menempati satu atau lebih stasiun atau telah membunuh pembawa bendera dari stasiun lain.

Melihat matanya, dia tampaknya memiliki kekuatan bertarung yang cukup bagus. Tapi…

Dia seharusnya tidak membidik Chungmuro.

[Karakter ‘Gong Pildu’ telah mengaktifkan ‘Armed Zone Lv. 6!]

[Karakter ‘Gong Pildu’ telah mengaktifkan ‘Properti Pribadi Lv. 6!]

Gong Pildu tidak bergerak terlambat.

“Anak anjing sepele …!”

Saya senang saya tidak harus menggunakan Hak Komando. Jika ini masalahnya, saya bisa meninggalkan pertahanan Chungmuro ​​kepada Gong Pildu.

Delapan menara mini menembak pada saat yang sama terhadap Grup Myeongdong berlari menuju tiang bendera.

“A-Apa?”

“Owaaaaack!

Dududududu!

Potongan daging terbang di udara. Gong Pildu benar-benar scam.

“Kuuack! Merangkung!”

Kelompok Myeongdong berkumpul bersama dalam formasi pertahanan yang ketat, tetapi itu tidak cukup untuk menahan peluru dari Armed Zone level 6. Itu adalah situs yang menguntungkan yang membuatnya meninggalkan skenario Pertahanan Darurat saja yang sepadan.

Kwang!  Kwaang!  Kwaaaang!

Berapa banyak tembakan yang dilakukan? Peluru ajaib yang ditingkatkan menyebabkan Grup Myeongdong akan penuh dengan holed dan runtuh. Gong Pildu menakutkan sebagai musuh tetapi sekuat sekutu.

“T-Tidak ada informasi tentang ini!”

“Mundur!”

Tetapi tidak ada tempat bagi mereka untuk melarikan diri.

“Kemana kamu pergi?”

[Pilihan khusus Iman yang Tidak Terputus diaktifkan.]

[Properti eter diubah menjadi ‘api.’]

Chwaaaaak!

Bilah eter yang terbuat dari api menciptakan dinding api yang menghalangi pelarian mereka. Saat orang-orang yang bingung ragu-ragu, Gong Pildu menembak mereka.

Dududududu!

“P-menembus! Cepat… batuk! ”

Perwakilan Myeongdong dipukul kepalanya dengan peluru ajaib dan bendera itu dilepaskan.

Mata Gong Pildu bersinar ketika dia menemukan bendera. Sheesh, bocah ini.

“Apakah kamu ingin aku menginjak punggungmu lagi?”

Gong Pildu yang berlari menegang.

“Sial…”

Saya segera mengambil bendera Myeongdong yang jatuh ke rel. Fokus menghilang dari mata para anggota Grup Myeongdong yang putus asa.

[Anda telah memenangkan bendera ‘Grup Myeongdong.’]

[Bendera putih Anda telah menyerap pencapaian kumulatif bendera merah.]

[Bendera putih Anda telah berevolusi menjadi bendera merah.]

Saya merasakan kekuatan yang lebih kuat berputar di dalam tubuh saya.

[Kamu satu langkah lebih dekat ke King’s Road.]

Bendera setelah bendera merah meningkat tidak hanya kemampuan yang mewakili tetapi juga anggota kelompok di sekitarnya.

Terlepas dari statistik keseluruhan atau item S-grade dan di atas, bendera adalah salah satu dari beberapa cara untuk meningkatkan kekuatan tempur dasar. Karena itu, grup diarahkan ke stasiun selain stasiun ‘target’.

‘Calon raja’ lainnya pasti sudah memasuki perang penuh untuk mengubah warna bendera mereka.

Semakin kuat mereka, semakin mereka bisa menikmati dunia ini.

[Anggota Grup Myeongdong yang tersisa sedang menunggu keputusan Anda.]

Saya meraih salah satu anggota Myeongdong yang terluka di daerah itu dan bertanya.

“Kenapa kamu membidik Chungmuro?”

Saya telah menyadari sesuatu ketika saya pertama kali mendengar kata-kata Kang Ilhun. Memang benar bahwa Chungmuro ​​baru saja membuka tetapi tidak masuk akal bagi mereka untuk bergegas masuk seperti yang mereka tunggu. Pengamatan pesta dan penampilan aneh yang dia buat ketika dia tahu aku adalah wakilnya ..

Orang-orang ini tahu tentang stasiun ini dari awal. Aku membawa pedangku ke leher pria itu dan bertanya.

“Katakan, siapa yang memberimu informasi tentang Chungmuro?”

Orang yang paling mungkin adalah para Nabi. Orang-orang yang saya temui di Teater Dungeon menyebutkan ‘informasi tersembunyi’ yang tidak diketahui orang lain.

Saya telah mencari-cari di Ways of Survival tetapi saya tidak pernah melihat nama kelompok itu Nabi. Jika ya, siapa mereka?

Ada dua hipotesis.

Satu, karena variabel yang tidak diketahui, seorang nabi baru muncul terpisah dari Anna Croft.

Yang kedua … selain saya, ada ‘pembaca’ lain.

Jujur, saya pikir itu mungkin yang terakhir. Atribut ‘nabi’ tidak mudah didapat. Selain itu, para nabi adalah jamak …

Yah, saya bisa memeriksanya mulai sekarang.

Saya memandang Gong Pildu dan berkata, “Ngomong-ngomong … kenapa kamu tidak bertindak lebih moderat?”

“Mengapa saya harus menunjukkan belas kasihan kepada mereka yang berlari liar?”

Gong Pildu tampak kesal.

Sayangnya, orang-orang dari Grup Myeongdong tidak dapat menjawab karena mereka terkena terlalu banyak peluru. Begitu saya mengajukan pertanyaan kepada mereka, mereka batuk darah dan mati.

Pada akhirnya, saya hanya bisa bertanya pada satu orang. Aku menatap Kang Ilhun yang berada di belakang dijaga oleh Lee Hyunsung. Matanya berputar gelisah saat dia diikat dengan Binding Thread.

Yoo Sangah bertanya, “Apakah semuanya sudah direncanakan sejak awal?”

“Saya pikir ada kemungkinan besar. Begitu stasiun terbuka, dua kelompok akan bersatu dan menyerang. Itu adalah janji sebelumnya. “

“Mengatakan hal-hal dengan wajah yang begitu bagus …”

Ekspresi Yoo Sangah menjadi gelap.

“Apakah kamu menyesal? Tidak akan ada aliansi. “

“…Sedikit.”

“Jangan terlalu percaya pada orang. Hal-hal tidak akan semudah yang Anda pikirkan di masa depan.

“Aku tahu. Tetap saja … jika mungkin, saya ingin percaya. Saya bisa datang ke sini karena saya percaya pada seseorang. ”

Yoo Sangah menatapku.

“Hei, berapa lama kalian berdua akan bicara? Mencabut informasi dengan cepat. “

Jung Heewon menyela kami. Memang, sekarang bukan saatnya untuk memberi nasihat seumur hidup. Saya melepaskan utas yang menghalangi mulut Kang Ilhun.

Kang Ilhun berusaha tetap tenang.

“… Apa yang akan kamu lakukan denganku sekarang?”

“Itu tergantung pada seberapa banyak informasi yang bisa kamu berikan padaku.”

“Apakah Anda mendasarkan standar pada kegunaan?”

Orang ini membalas bahkan dalam situasi ini, ada lebih banyak baginya daripada yang saya kira. Jika demikian, saya harus menggunakan metode garis keras …

Jung Heewon berkata, “Bagaimanapun, rasi bintang melihatnya sebagai ‘jahat.’ Bagaimana kalau mencoba penyiksaan? “

“Kenapa repot-repot dengan penyiksaan? Bunuh saja dia jika dia tidak berbicara. ”

“Hah?”

Aku menarik pedangku tanpa ragu-ragu. Kang Ilhun gemetar saat dia menatapku.

“Mulai sekarang, aku akan hitung sampai tiga. Jika Anda tidak membuka mulut saat itu, Anda akan mati. Tidak ada pembalikan. “

Saya sengaja memicu Energi Bintang Murni Putih dan memasukkan pedang ke tanah.

“Satu.

Kudududuk!

Tanah itu tergores dengan kekuatan White Pure Star Energy saat bilah mulai bergerak ke arahnya. Fragmen lantai terbang ke arah wajahnya.

“Dua.”

Panas dari pedang itu menghangatkan wajahnya ketika mendekati hidungnya. Dalam waktu singkat, eter blade akan memotong bola matanya.

“Tiga…”

“Stasiun Dongmyo!”

Aku tersenyum. Penyiksaan? Tidak perlu untuk itu.

Kang Ilhun terengah-engah dan menjelaskan, “… Orang-orang dari Stasiun Dongmyo memberi kami informasi tentang Chungmuro.”

Dongmyo, siapa yang disana?

“Siapa itu?”

“Dia menyebut dirinya seorang Nabi …”

Ngomong-ngomong, kondisi orang ini aneh. Matanya berputar dan lidahnya menggantung seperti orang mati. Saya memiliki perasaan tidak menyenangkan.

Tentunya itu bukan ‘Saran.’

“Yoo Sangah-ssi, cepat dan tutup mulutnya dengan seutas benang!”

Untungnya, ancaman Yoo Sangah memblokir mulut orang ini sebelum bisa ditutup. Menggunakan Saran untuk mengendalikan informasi agar tidak bocor … mereka lebih teliti daripada yang saya kira.

Di sisi lain, lebih mudah bagi saya untuk menyelesaikan masalah. Saran adalah keterampilan yang hanya bisa digunakan tatap muka.

Aku menatap Kang Ilhun dan berkata.

“Kamu pria yang beruntung.”

Jika dia hadir, saya pasti bisa mengidentifikasi salah satu Nabi.

* * *

Sebelum saya melakukan pencarian lengkap, saya menuju atap teater.

“Dia masih belum bangun?”

Mungkin itu karena dia tidak tahu aku akan datang tetapi Lee Jihye bergetar. Yoo Jonghyuk masih tak sadarkan diri dan berlutut.

Brengsek, dia adalah karakter utama namun dia tidak mengalami kesulitan apapun. Sementara itu, saya yang lelah meskipun menjadi pembaca.

“Bagaimana di bawah?”

“Jangan khawatir dan istirahat.”

“Tuan … apakah dia akan baik-baik saja?”

“Dia akan baik-baik saja. Meskipun mungkin ada beberapa trauma yang tersisa. “

“… Trauma?”

“Keadaan mentalnya lebih rapuh daripada anak-anak. Dia akan sedikit lebih baik setelah tidur nyenyak. ”

“Sepertinya kamu tahu banyak.”

“Aku kenal dia yang terbaik di dunia ini.”

Saya berbicara dengan nada kering dan mengeluarkan beberapa kertas, menulis di atasnya dengan pena. Saya mengisinya dengan catatan dan menyerahkannya kepada Lee Jihye.

“Jangan membacanya tapi berikan ke Yoo Jonghyuk ketika dia bangun. Apakah kamu mengerti?”

“…Saya mengerti.”

Dia berkata begitu tetapi Lee Jihye pasti akan membacanya. Namun, Lee Jihye tidak akan bisa memahaminya karena dipenuhi dengan hal-hal yang hanya Yoo Jonghyuk yang tahu.

Ngomong-ngomong, apakah informasi di koran juga terlihat seperti ■■■ untuk rasi bintang?

[Konstelasi ‘Tahanan Golden Headband’ membenci ■.]

Memang. Aku berbalik ketika Lee Jihye membuka mulutnya.

“Ngomong-ngomong, bisakah aku bertanya sesuatu padamu?”

“Apa?”

“Sebelumnya, dengan Guru. Tuan dan Ahjussi … “

Entah bagaimana, aku sepertinya tahu apa yang akan dikatakan Lee Jihye. Sial, Lee Jihye juga mendengar Jung Heewon?

Saya bodoh. Saya hanya mempertimbangkan rasi bintang dan tidak pernah memikirkan manusia mendengarkan. Yoo Jonghyuk akan menertawakan kebodohanku.

Apa alasan yang bagus?

“Yah, itu. Kalian berdua.”

“Apa?” Aku memutuskan untuk pura-pura tidak tahu.

Ekspresi Lee Jihye menjadi lebih serius.

“Maksudku, kata-kata Ahjussi.”

“Terus?”

“Bangun, brengsek! Jangan jatuh ke dalam sentimen-sentimen itu! ”

Lee Jihye meniru suaraku dan berteriak. Saya merasa malu tiba-tiba mendengar kata-kata saya keluar dari mulut orang lain.

“Untuk pertama kalinya, itu .. tekad itu! Apakah kamu sudah lupa? “

“…?”

Bukankah sesuatu yang aneh? Anak ini, dia hampir mendengarnya di level yang disaring?

“Aku datang ke sini karena kamu! Kenapa kamu sendiri? Kita bersama!”

“Tidak, tunggu sebentar.”

“Aku selalu ada di sekitarmu! Jangan kehilangan harapan! Pikirkan anak itu! ”

“Bukan itu yang aku …”

“Kenapa aku datang ke sini jika kamu sendirian …!”

Aku menatap Lee Jihye sejenak.

… Tidak, bagaimana dia bisa mendengarnya seperti ini?

“S-Sesuatu seperti itu? Ahjussi, kau dan Tuan … “

Aku menghela nafas. “Pikirkan apa yang kamu inginkan.”

“…Memang. Jangan khawatir, aku akan memberinya surat cinta ini! “

Aku mengangkat bahu dan berbalik. Di belakang punggungku, omong kosong Lee Jihye berlanjut.

“Tunggu! Bagaimana Anda melahirkan anak? “

“Tanyakan Yoo Jonghyuk.”

Ya, Yoo Jonghyuk, aku menyerahkan segalanya padamu. Saat berikutnya, pesan tidak langsung meledak di kepalaku.

[Beberapa rasi bintang sangat dipengaruhi oleh kebenaran penyaringan.]

[Tahanan rasi bintang Ikat Kepala Emas menghormati selera Anda.]

[Konstelasi ‘Hakim Setan Api’ menyukai pertemanan Anda.]

[Rasi bintang ‘Secretive Plotter’ menganggap itu konyol.]

[600 koin telah disponsori.]

… Sial, ada idiot lain. Bagaimanapun, saya memberi tahu Yoo Jonghyuk apa yang perlu saya lakukan.

Saya bergegas melewati teater. Selama waktu Yoo Jonghyuk adalah pangeran tidur, saya harus mendapatkan manfaat sebanyak mungkin.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded