Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter Prolog

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Prolog – Ada tiga cara untuk bertahan hidup di dunia yang hancur.

[Ada tiga cara untuk bertahan hidup di dunia yang hancur. Sekarang, saya sudah lupa beberapa, tetapi satu hal yang pasti. Fakta bahwa Anda yang membaca ini sekarang akan selamat.

-Tiga cara untuk bertahan hidup di dunia yang hancur]

Sebuah platform novel web memenuhi layar smartphone lama saya. Saya menggulir ke bawah dan kemudian ke atas lagi. Berapa kali saya melakukan ini?

“Betulkah? Inilah akhirnya?”

Saya melihat lagi, dan ‘lengkap’ tidak salah lagi.

Ceritanya sudah berakhir.

+

[Tiga Cara untuk Bertahan di Dunia yang Hancur]

Penulis: tls123

3.149 bab.

+

‘Three Ways to Survive in a Ruined World’ adalah novel fantasi panjang fitur dengan 3.149 bab. Nama singkatnya adalah ‘Ways of Survival.’

Saya terus membaca novel ini sejak tahun ketiga sekolah menengah.

Pada saat saya diintimidasi oleh para  iljins,  ketika saya merusak ujian masuk saya dan harus masuk ke universitas lokal, ketika undian acak yang salah terjadi dan saya ditempatkan di unit militer di garis depan, ketika saya berulang kali berganti pekerjaan dan saya sekarang bekerja sebagai kontraktor untuk afiliasi perusahaan besar … Sial, mari kita berhenti membicarakan ini.

Bagaimanapun…

「Kata-kata penulis: Terima kasih banyak untuk membaca ‘Cara Bertahan Hidup’ hingga di sini. Aku akan kembali kepadamu dengan sebuah epilog!]

” Ah …  Epilognya masih ada. Maka bab selanjutnya benar-benar yang terakhir. “

Dari akhir masa kanak-kanak hingga dewasa, hal itu telah dilakukan selama 10 tahun. Ada campuran kesedihan bahwa dunia akan berakhir bersama dengan rasa kepuasan.

Saya membuka kotak komentar dari pesan terakhir dan menulis ulang kalimat itu beberapa kali.

-Kim Dokja: Penulis, terima kasih untuk semuanya sementara ini. Saya menantikan epilog.

Itu adalah kalimat yang tulus. Ways of Survival adalah novel hidup saya. Itu bukan yang paling populer, tapi itu novel terbaik untukku.

Ada banyak kata yang ingin saya katakan tetapi saya tidak bisa menulisnya. Saya takut kata-kata ceroboh saya akan menyakiti penulis.

-Rata-rata 1,9 hit per bab.

-Rata-rata 1,08 komentar.

Ini adalah indeks popularitas rata-rata ‘Ways of Survival.’

Jumlah tampilan untuk bab pertama adalah 1.2000, tetapi jatuh ke 120 untuk bab 10, dan kemudian 12 untuk bab ke-50. Pada saat itu bab ke-100, itu hanya 1.

Hit = 1.

Saya kewalahan oleh perasaan yang saya dapatkan ketika saya melihat banyak ‘1’ yang muncul di sebelah daftar bab. Dalam beberapa kasus, ada ‘2’, tetapi kemungkinan seseorang menekan tombol yang salah.

‘Terima kasih.’

Penulis menerbitkan sebuah novel dengan lebih dari 3.000 bab dengan hanya satu hit per bab selama 10 tahun. Itu benar-benar sebuah cerita hanya untukku.

Saya menekan ‘Papan Rekomendasi’ dan segera mulai mengetuk keyboard, -Saya merekomendasikan novel selai madu.

Penulis menulis kepada saya novel yang sudah jadi gratis, jadi saya harus memberinya rekomendasi. Saya mengklik tombol selesai, dan komentar dengan cepat muncul.

– Sepertinya anti baru.  Saya mencari ID orang ini, dan mereka merekomendasikan novel yang sama beberapa kali.

– Bukankah rekomendasinya dilarang?  Penulis tidak boleh melakukan ini di sini.

Terpikir oleh saya bahwa saya telah menulis rekomendasi beberapa bulan yang lalu. Dalam sekejap, ada lusinan komentar untuk diselidiki oleh ‘penonton’. Wajahku memerah karena malu.

Saya yakin bahwa penulis akan membaca ini. Jadi, saya buru-buru mencoba menghapus pesan itu, tetapi sudah dilaporkan bahwa pesan itu tidak bisa dihapus.

“Ini…”

Menyedihkan untuk berpikir bahwa rekomendasi yang ditulis dengan ketulusan hati saya ternyata seperti ini.

Jika mereka terlihat sedikit, mengapa tidak ada yang mencoba membaca novel yang menarik? Saya ingin memberikan sumbangan kepada penulis, tetapi saya tidak mampu membelinya karena saya adalah seorang pekerja gaji yang hampir tidak mampu mencari nafkah.

Kemudian saya menerima pemberitahuan bahwa ‘pesan telah tiba.’

-tls123: Terima kasih.

Sebuah pesan datang entah dari mana. Butuh beberapa saat untuk memahami situasinya.

-Kim Dokja: Penulis?

tls123 — itu adalah penulis ‘Ways of Survival.’

-tls123: Saya bisa menyelesaikannya sampai akhir berkat Anda. Saya juga memenangkan kompetisi.

Saya tidak bisa mempercayainya.

Ways of Survival memenangkan kompetisi?

-Kim Dokja: Selamat! Apa kompetisinya?

-tls123: Anda tidak akan mengetahuinya karena ini adalah kompetisi yang tidak dikenal.

Saya bertanya-tanya apakah dia berbohong karena dia malu, tetapi saya ingin itu benar. Mungkin saya benar-benar tidak tahu. Mungkin sedikit hit di platform lain. Saya sedikit sedih, tetapi senang memiliki cerita yang bagus menyebar.

-tls123: Saya ingin mengirim hadiah khusus kepada Anda sebagai ucapan terima kasih.

-Kim Dokja: Hadiah?

-tls123: Terima kasih kepada pembaca saya, kisah ini telah datang ke dunia.

Saya memberi penulis alamat email saya saat ia bertanya.

-tls123: Ah, benar. Saya mendapat jadwal monetisasi.

-Kim Dokja: Wow, benarkah? Kapan itu akan dimulai? Karya besar ini seharusnya sudah dibayar dari awal …

Itu bohong. The Ways of Survival adalah seri harian, jadi saya harus menghabiskan 3.000 won sebulan. 3.000 won adalah satu makan siang di toko swalayan bagi saya.

-tls123: Monetisasi dimulai besok.

-Kim Dokja: Lalu epilog yang datang besok akan dibayar?

-tls123: Ya, saya khawatir Anda harus membayar untuk itu.

-Kim Dokja: Tentu saja, saya harus membayar! Saya akan membeli yang terakhir!

Tidak ada balasan dari penulis sesudahnya. Saya keluar dari situs. Kemudian saya merasakan pesimisme meresap di kemudian hari.

Penulis pergi tanpa balasan setelah ia berhasil …? Kekaguman saya berubah menjadi kecemburuan kecil. Apa yang membuat saya begitu bersemangat? Bagaimanapun, itu bukan novel saya.

“Apakah dia akan memberikan sertifikat hadiah? Akan lebih baik jika seharga 50.000 won. ”

Saat itu, saya berpikir naif. Saya tidak tahu apa-apa tentang apa yang akan terjadi pada dunia pada hari berikutnya.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded